Selasa, 17 Februari 2009

Pengalaman berada di Laboratorium PT. Pupuk Kaltim

Ehm...ehm waduh bingung nie mo posting apalagi!? bis mata sudah tidak mendukung untuk berkarya dulu malam ini! huah....ngantuk berat! Tadi pagi seharian hujan, mana harus melakukan sampling untuk demo pond. Ambil sampel air di Feed, Bak I (berisi Algae), Bak II (campuran algae bakteri), Bak III (bakteri) dan Bak 4 (bak sedimentasi).

Sampel air diambil langsung dari bak-bak tersebut kemudian disaring dengan menggunakan kertas saring! Lama loh, nunggu sampe botol sampel terisi penuh. mana mel kedinginan abis hujan-hujanan sampling. Keseluruhan botol sampel berjumlah 5 yang nantinya akan diukur kadar urea, ammonia dan pH.

Nah, sisa sampel dari bak 1, disisihkan untuk dihitung kuantitas alganya, dan nanti akhirnya akan diidentifikasi genus algaenya.

Terus terang ini pertama kalinya melakukan penelitian tentang algae. Sebelumnya hanya melakukan praktikum mengenai bakteri, dari membuat yogurt, sampai membuat tape termasuk uji-uji bakteri (seperti uji gram, uji urease, dsb).

Wah kalo file-filenya dijadikan satu laptop pasti laporanku selama kuliah huah........banyak banget...belum ditambah berbagai literatur yang diambil dari internet.

Setelah selesai sampling dan Counting algae dengan menggunakan Haemocytometer dan mikroskop, mel dan temen pun diantarin ke Laboratorium. Waduh, agak grogi juga sih ke tempat baru lagi bukan cuma sekedar berkunjung nih tapi untuk melakukan penelitianku selama 3 minggu...

Mudah-mudahan orangnya baik-baik dan sabar untuk membimbing kami bekerja di Lab tersebut! Doaku dalam hati. ternyata memang benar walaupun ada seorang ibu yang tanpa ekspresi dan agak jutek (huah...takut)...Tapi aku bener-bener dapat pengalaman baru. Pertama, aku bisa melakukan uji kadar Ammonia dengan menggunakan BucHi Kedua, bisa melakukan uji kadar Urea dengan menggunakan Spectrophotometer, dan ketiga wah, melihat secara langsung alat-alat lab yang sangat lengkap dan canggih. (Lab kualitas air saja sudah membuatku terperangah apalagi lab-lab unit lain yang juga berdekatan ruangan tersebut.

Sayang, belum sempat tuk diperkenalkan di masing-masing lab karena keterbatasan waktu dan kegiatan penelitian yang harus diselesaikan. Belum lagi kegiatan para laboran yang Super Amat Sangat Sibuk. Waduh, waktu senggangnya itu jarang, ada aja yang musti disampling terus diuji. Mmmm....udah yah udah dulu ceritaku, udah ngantuk nih! Besok musti bangun pagi-pagi kan mau diajak Sampling Perairan!Hore.......bawa DigiCam ah, buat Foto-foto...Semangat!!!! Aku yakin pasti akan banyak pengalaman dan informasi seru dan menambah wawasan (yang mungkin membuat terperangah) yang tidak aku dapatkan di tempat lain selain di Sini tempat ku PKL..

Kalau aku tanya Sudahkah dirimu Naik Prilling Tower yang Ketinggiannya 85 Meter? Wah seru, lebih seru dari melihat ketinggian dari Mercusuar deh!! Plus menambah wawasan tentang proses Prilling dan Finishing Unit Urea....
Naik Prillingnya harus memperhatikan arah angin, kalau di bawah pukul 12 siang, waduh Bisa Pingsan kalau nyampe atas, ya Iyalah secara Ammonia nya keciuman...Biar pake Mask juga tidak mempan..................

Pengalaman berada di Laboratorium PT. Pupuk Kaltim Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Mel_anie

2 komentar:

  1. kerja praktek yah????

    amonia nya sama bau mayat mana yang lebih bau??? khan kalo anak kedokteran yang paing bau khan mayat :)

    BalasHapus
  2. huahaaaa...ampun deh, kalo mayat baunya busuk...paling bikin mual...nah ini kalo Amonia...jangan amonia dulu deh, mmm bayangin gas Hidrogen aja...itu disana diminimalisir soalnya kalo berikatan dengan udara bebas bisa explosif...
    Tapi menurutku sih lebih tidak enak bau ammonia dan UFC (Unit Formaldehyda Concentrate) kadar 95% waduh nyium yang 10% aja udah mabok gila, pas ada kebocoran UFC, formalinnya bikin Mata pedes banget kalo kelamaan nyium itu yah Pingsan bsa keracunan kali...Hua...Ammonia itu palagi hua...ampun deh,, Kalau mayat paling bikin mual tapi kalo ammonia bisa bikin keracunan dan pingsan...Belum lagi Chemical-chemical lain...

    BalasHapus